Jumat, 09 Desember 2011

KELEBIHAN DAN KEKURANGAN METODE PEMBELAJARAN



METODE PEMBELAJARAN


KELEBIHAN

KEKURANGAN

1.      CERAMAH

1)      Guru mudah menguasai kelas
2)      Mudah dilaksanakan
3)      Dapat diikuti anak didik dalam jumlah besar
4)      Guru mudah menerangkan bahan pelajaran berjumlah besar

1)  Kegiatan pengajaran menjadi verbalisme (pengertian kata-kata)
2)   Anak didik yang lebih tanggap dari sisi visual akan menjadi rugi dan anak didik yang lebih tanggap auditifnya dapat lebih besar menerimanya
3)  Bila terlalu lama membosankan
4)  Sukar mengontrol sejauhmana pemerolehan belajar anak didik
5)  Menyebabkan anak didik pasif


2.      DISKUSI

1)      Menyadarkan anak didik bahwa masalah dapat dipecahkan dengan berbagai jalan dan bukan satu jalan (satu jawaban saja)
2)      Menyadarkan anak didik bahwa dengan berdiskusi mereka saling mengemukakan pendapat secara konstruktif sehingga dapat diperoleh keputusan yang lebih baik
3)      Membiasakan anak didik untuk mendengarkan pendapat orang lain sekalipun berbeda dengan pendapatnya sendiri dan membiasakan bersikap toleran

1)  Tidak dapat dipakai pada kelompok yang besar
2)  Peserta diskusi mendapat informasi yang terbatas
3)  Dapat dikuasai oleh orang-orang yang suka berbicara
4)  Biasanya orang menghendaki pendekatan yang lebih formal

3.      PENUGASAN

1)      Pengetahuan yang anak didik peroleh dari hasil belajar sendiri akan dapat diingat lebih lama; dan
2)      Anak didik berkesempatan memupuk perkembangan dan keberanian mengambil inisiatif, bertanggung jawab, dan berdiri sendiri

1)   Seringkali anak didik melakukan penipuan di mana anak didik hanya meniru hasil pekerjaan orang lain tanpa mau bersusah payah mengerjakan sendiri
2)   Terkadang tugas itu dikerjakan orang lain tanpa pengawasan; dan
3) Sukar memberikan tugas yang memenuhi perbedaan individual
3)    

4.      EKSPERIMEN

1)      Metode ini dapat membuat anak didik lebih percaya atas kebenaran atau kesimpulan berdasarkan percobaannya sendiri daripada hanya menerima kata guru atau buku
2)       Anak didik dapat mengembangkan sikap untuk mengadakan studi eksplorasi (menjelajahi) tentang ilmu dan teknologi, suatu sikap yang dituntut dari seorang ilmuwan
3)      Dengan metode ini akan terbina manusia yang dapat membawa terobosan-terobosan baru dengan penemuan sebagai hasil percobaannya yang diharapkan dapat bermanfaat bagi kesejahteraan hidup manusia

1)   Tidak cukupnya alat-alat mengakibatkan tidak setiap anak didik berkesempatan mengadakan eksperimen
2)   Jika eksperimen memerlukan jangka waktu yang lama, anak didik harus menanti untuk melanjutkan pelajaran
3)      Metode ini lebih sesuai untuk menyajikan bidang-bidang ilmu dan teknologi

5.      PROYEK

1)      Dapat merombak pola pikir anak didik dari yang sempit menjadi lebih luas dan menyeluruh dalam memandang dan memecahkan masalah yang dihadapi dalam kehidupan
2)      Melalui metode ini, anak didik dibina dengan membiasakan menerapkan pengetahuan, sikap, dan keterampilan dengan terpadu, yang diharapkan praktis dan berguna dalam kehidupan sehari-hari

1)      Kurikulum yang berlaku di negara kita saat ini, baik secara vertikal maupun horizontal, belum menunjang pelaksanaan metode ini
2)      Organisasi bahan pelajaran, perencanaan, dan pelaksanaan metode ini sukar dan memerlukan keahlian khusus dari guru, sedangkan para guru belum disiapkan untuk ini
3)      Harus dapat memilih topik unit yang tepat sesuai kebutuhan anak didik, cukup fasilitas, dan memiliki sumber-sumber belajar yang diperlukan
4)      Bahan pelajaran sering menjadi luas sehingga dapat mengaburkan pokok unit yang dibahas

6.      RESITASI (RECITATION METHOD)


1)   Pengetahuan yang anak didik peroleh dari hasil belajar sendiri akan dapat diingat lebih lama
2)   Anak didik berkesempatan memupuk perkembangan dan keberanian mengambil inisiatif, bertanggung jawab dan berdiri sendiri

1)         Terkadang anak didik melakukan penipuan dimana anak didik hanya meniru hasil pekerjaan temennya tanpa mau bersusah payah mengerjakan sendiri
2)      Terkadang tugas dikerjakan oleh orang lain tanpa pengawasan
3)      Sukar memberikan tugas yang memenuhi perbedaan individual

7.      PERCOBAAN

1)      Metode ini dapat membuat anak didik lebih percaya atas kebenaran atau kesimpulan berdasarkan percobaannya sendiri daripada hanya menerima kata guru atau buku
2)       Anak didik dapat mengembangkan sikap untuk mengadakan studi eksplorasi (menjelajahi) tentang ilmu dan teknologi
3)      Dengan metode ini akan terbina manusia yang dapat membawa terobosan-terobosan baru dengan penemuan sebagai hasil percobaan yang diharapkan dapat bermanfaat bagi kesejahteraan hidup manusia

1)   Tidak cukupnya alat-alat mengakibatkan tidak setiap anak didik berkesempatan mengadakan ekperimen
2)   Jika eksperimen memerlukan jangka waktu yang lama, anak didik harus menanti untuk melanjutkan pelajaran
3)   Metode ini lebih sesuai untuk menyajikan bidang-bidang ilmu dan teknologi












8.      DEMONSTRASI

1)      Membantu anak didik memahami dengan jelas jalannya suatu proses atu kerja suatu benda
2)      Memudahkan berbagai jenis penjelasan
3)      Kesalahan-kesalahan yeng terjadi dari hasil ceramah dapat diperbaiki melaui pengamatan dan contoh konkret, drngan menghadirkan obyek sebenarnya


1)      Anak didik terkadang sukar melihat dengan jelas benda yang akan dipertunjukkan
2)      Tidak semua benda dapat didemonstrasikan
3)      Sukar dimengerti bila didemonstrasikan oleh guru yang kurang menguasai apa yang didemonstrasikan

9.      KARYAWISATA

1)      Karyawisata menerapkan prinsip pengajaran modern yang memanfaatkan lingkungan nyata dalam pengajaran
2)      Membuat bahan yang dipelajari di sekolah menjadi lebih relevan dengan kenyataan dan kebutuhan yang ada di masyarakat
3)      Pengajaran dapat lebih merangsang kreativitas anak

1)       Memerlukan persiapan yang melibatkan banyak pihak
2)       Memerlukan perencanaan dengan persiapan yang matang
3)       Dalam karyawisata sering unsur rekreasi menjadi prioritas daripada tujuan utama, sedangkan unsur studinya terabaikan
4)       Memerlukan pengawasan yang lebih ketat terhadap setiap gerak-gerik anak didik di lapangan
5)       Biayanya cukup mahal
6)       Memerlukan tanggung jawab guru dan sekolah atas kelancaran karyawisata dan keselamatan anak didik, terutama karyawisata jangka panjang dan jauh


10.  LATIHAN KETERAMPILAN

1)      Dapat untuk memperoleh kecakapan motoris, seperti menulis, melafalkan huruf, membuat dan menggunakan alat-alat
2)      Dapat untuk memperoleh kecakapan mental, seperti dalam perkalian, penjumlahan, pengurangan, pembagian, tanda-tanda/simbol, dan sebagainya
3)      Dapat membentuk kebiasaan dan menambah ketepatan dan kecepatan pelaksanaan

1)      Menghambat bakat dan inisiatif anak didik karena anak didik lebih banyak dibawa kepada penyesuaian dan diarahkan kepada jauh dari pengertian
2)      Menimbulkan penyesuaian secara statis kepada lingkungan
3)      Kadang-kadang latihan tyang dilaksanakan secara berulang-ulang merupakan hal yang monoton dan mudah membosankan
4)      Dapat menimbulkan verbalisme

11.  EXAMPLES NON EXAMPLES

1)      Siswa lebih kritis dalam menganalisa gambar
2)      Siswa mengetahui aplikasi dari materi berupa contoh gambar
3)      Siswa diberi kesempatan untuk mengemukakan pendapatnya

1)      Tidak semua materi dapat disajikan dalam bentuk gambar.
2)      Memakan waktu yang lama


12.  TANYA JAWAB

1)      Kelas lebih aktif karena anak tidak sekedar mendengarkan saja
2)      Memberikan kesempatan kepada anak untuk bertanya sehingga Guru mengetahui hal-hal yang belum dimengerti oleh siswa
3)      Guru dapat mengetahui sampai sejauh mana penangkapan siswa terhadap segala sesuatu yang diterangkan


1)      Dengan tanya-jawab kadang-kadang pembicaraan menyimpang dari pokok persoalan bila dalam mengajukan pertanyaan, siswa menyinggung hal-hal lain walaupun masih ada hubungannya dengan pokok yang dibicarakan. Dalam hal ini sering tidak terkendalikan sehingga membuat persoalan baru
2)      Membutuhkan waktu lebih banyak


13.  COOPERATIVE SCRIPT

1)      Melatih pendengaran, ketelitian / kecermatan
2)      Setiap siswa mendapat peran
3)      Melatih mengungkapkan kesalahan orang lain dengan lisan
4)      Siswa dapat melatih keberanian diri untuk tampil di depan orang banyak


1)      Hanya digunakan untuk mata pelajaran tertentu
2)      Hanya dilakukan dua orang (tidak melibatkan seluruh kelas sehingga koreksi hanya sebatas pada dua orang tersebut






14.  PICTURE AND PICTURE

1)      Guru lebih mengetahui kemampuan masing-masing siswa
2)      Melatih berpikir logis dan sistematis

1)      Memakan banyak waktu
2)      Banyak siswa yang pasif

15.  NUMBERED HEADS TOGETHER

1)      Setiap siswa menjadi siap semua
2)      Dapat melakukan diskusi dengan sungguh-sungguh
3)       Siswa yang pandai dapat mengajari siswa yang kurang pandai

1)      Kemungkinan nomor yang dipanggil, dipanggil lagi oleh guru
2)      Tidak semua anggota kelompok dipanggil oleh guru

16.  STUDENT TEAMS

1)      Seluruh siswa menjadi lebih siap
2)      Melatih kerjasama dengan baik

1)      Anggota kelompok semua mengalami kesulitan
2)      Membedakan siswa

17.  EXAMPLES NON EXAMPLES

1)      Siswa lebih kritis dalam menganalisa gambar
2)      Siswa mengetahui aplikasi dari materi berupa contoh gambar
3)      Siswa diberi kesempatan untuk mengemukakan pendapatnya

1)      Tidak semua materi dapat disajikan dalam bentuk gambar
2)    Memakan waktu yang lama


18.  PEMECAHAN MASALAH (PROBLEM SOLVING)

1)      Melatih siswa untuk mendesain suatu penemuan
2)      Berpikir dan bertindak kreatif
3)      Memecahkan masalah yang dihadapi secara realistis
4)      Mengidentifikasi dan melakukan penyelidikan
5)      Menafsirkan dan mengevaluasi hasil pengamatan
6)      Merangsang perkembangan kemajuan berfikir siswa untuk menyelesaikan masalah yang dihadapi dengan tepat
7)      Dapat membuat pendidikan sekolah lebih relevan dengan kehidupan, khususnya dunia kerja

1)      Beberapa pokok bahasan sangat sulit untuk menerapkan metode ini. Misal terbatasnya alat-alat laboratorium menyulitkan siswa untuk melihat dan mengamati serta akhirnya dapat menyimpulkan kejadian atau konsep tersebut
2)      Memerlukan alokasi waktu yang lebih panjang dibandingkan dengan metode pembelajaran yang lain

19.  GAMES TEAM TURNAMEN (GTT)

1)     Pembelajaran kooperatif yang mudah diterapkan
2)        Melibatkan aktivitas seluruh Peserta didik  tanpa perbedaan status
3)        Melibatkan peran siswa sebagai tutor sebaya
4)        Mengandung unsur permainan dan reinforcement
5)        Aktivitas belajar belajar lebih rileks
6)        Menumbuhkan tanggung jawab, kerjasama, persaingan sehat dan keterlibatan belajar



1)      Perlu waktu belajar yang cukup banyak untuk menerapkan metode ini
2)      Guru harus mampu mengenadalikan murid ketika permainan
3)      Kemungkinan kelompok yang kalah akan merasa minder

20.  ROLE PLAYING

1)      Siswa bebas mengambil keputusan dan berekspresi secara utuh
2)      Permainan merupakan penemuan yang mudah dan dapat digunakan dalam situasi dan waktu yang berbeda
3)      Guru dapat mengevaluasi pemahaman tiap siswa melalui pengamatan pada waktu melakukan permainan
4)       Permainan merupakan pengalaman belajar yang menyenangkan bagi anak

1)      Terkadang siswa lebih fokus pada permainan dari pada materi dalam permainan
2)      Waktu yang dibutuhkan cukup lama


21.  SAVI  (SOMATIC, AUDITORY, VISULIAZATIO, INTELECTUAL)



1)   Siswa  lebih berusaha mengoptimalisasikan indera dalam pembelajaran
2)   Hasil yang dicapai akan  relatif lebih maksimal

1)      Tidak semua siswa dapat menggunakan inderanya dalam pembelajaran
2)      Tidak berlaku untuk siswa yang cacat inderanya

22.  TTW  (THINK TALK WRITE)

1)   Siswa menjadi lebih kritis
2)   Semua siswa lebih aktif dalam proses pembelajaran.
3)   Siswa lebih paham terhadap materi yang dipelajari

1)      Siswa akan cukup merasa terbebani dengan tugas yang banyak
2)      Waktu untuk saru materi cukup banyak




23.  SQ3R (SURVEY, QUESTION, READ, RECITE, REVIEW)

1)   Siswa lebih sering membaca refrensi materi
2)   Siswa lebih kritis.
3)   Siswa lebihn memahami materi

1)    Tidak semua materi mudah didapatkan refrensinya
2)  Tidak semua siswa mempunyai mata yang sehat untuk membaca terlalu banyak

24.  DISCOVERY

1)   Peserta didik terbantu mengembangkan atau memperbanyak persediaan dan penguasaan ketrampilan dan proses kognitif siswa, Kekuatan dari proses penemuan datang dari usaha untuk menemukan, jadi seseorang belajar bagaimana belajar itu
2)     Pengetahuan yang diperoleh pengetahuan yang sangat kukuh, dalam arti pendalaman dari pengertian retensi dan transfer.
3)     Strategi penemuan membangkitkan gairah pada siswa, misalnya siswa merasakan jerih payah penyelidikannya, menemukan keberhasilan dan kadang-kadang kegagalan.
4)     Memberi kesempatan kepada siswa untuk bergerak maju sesuai dengan kemampuannya sendiri
5)     Peserta didik termotivasi untuk belajar sendiri dan terdorong untuk menemukan hal yang baru
6)     Peserta didik bertambahn kepercayaannya pada diri sendiri melalui proses-proses penemuan. Dapat memungkinkan siswa sanggup mengatasi kondisi yang mengecewakan.
7)   Strategi ini berpusat pada anak, misalnya memberi kesempatan pada siswa dan guru berpartisipasi sebagai sesame dalam situasi penemuan yang jawaban nya belum diketahui sebelumnya
8)   Membantu perkembangan siswa menuju skeptisssisme yang sehat untuk menemukan kebenaran akhir dan mutlak




1)       

25.  DEBAT


1)     Peserta didik menajadi lebih kritis
2)     Suasana kelas menjadi lebih bersemangat
3)     Peserta didik dapat mengungkapakan pendapatnya dalam forum
4)     Peserta didik mnjadi lebih besar hati, ketika pendapatnya tidak sesuai dengan peserta yang lain

1)      Biasanya hanya siswa yang aktif saja yang berbicara
2)      Terkadang timbul perselisihan antar siswa setelah berdebat karena tidak terima pendapatnya disanggah
3)      Biasanya timbul rasa ingin saling menjatuhkan
4)      Memakan waktu yang cukup lama

26.  INQUIRY

1)     Peserta didik lebih paham konsep materi
2)     Mendorong siswa untuk berfikir dan bekerja atas inisiatifnya sendiri, bersifat jujur, obyektif, dan terbuka
3)     Mendorong siswa untuk berpikir intuitif dan merumuskan hipotesanya sendiri
4)      Memberi kepuasan yang bersifat intrinsik
5)      Situasi pembelajaran lebih menggairahkan
6)      Dapat mengembangkan bakat atau kecakapan individu
7)      Memberi kebebasan siswa untuk belajar sendiri
8)      Menghindarkan diri dari cara belajar tradisional.
9)      Dapat memberikan waktu kepada siswa secukupnya sehingga mereka dapat mengasimilasi dan mengakomodasi informasi

1)      Mebutuhkan mental yang lebih kuat untuk menjalankan rangkaian metode ini, karena siswa merumuskan problema, merancang eksperimen, melakukan eksperimen, mengumpulkan dan menganalisa data, menarik kesimpulan
2)      Dapat menimbulkan frustasi bagi siswa yang tidak siap mental


27.  BELAJAR BERDASARKAN MASALAH

1)      Siswa dilibatkan pada kegiatan belajar sehingga pengetahuannya benar-benar diserapnya dengan baik.
2)      Dilatih untuk dapat bekerjasama dengan siswa lain.
3)      Dapat memperoleh dari berbagai sumber


1)      Untuk siswa yang malas tujuan dari metode tersebut tidak dapat tercapai
2)      Membutuhkan banyak waktu dan dana
3)      Tidak semua mata pelajaran dapat diterapkan dengan metode ini

28.  ROLE PLAYING

1)      Siswa bebas mengambil keputusan dan berekspresi secara utuh
2)      Permainan merupakan penemuan yang mudah dan dapat digunakan dalam situasi dan waktu yang berbeda.
3)      Guru dapat mengevaluasi pemahaman tiap siswa melalui pengamatan pada waktu melakukan permainan
4)      Permainan merupakan pengalaman belajar yang menyenangkan bagi anak

1)      Terkadang siswa lebih fokus pada permainan dari pada materi dalam permainan
2)      Waktu yang dibutuhkan cukup lama


29.   SEMINAR


1)     Peserta mendapatkan keterangan teoritis yang luas dan mendalam tentang masalah yang diseminarkan
2)     Peserta mendapatkan petunjuk-petunjuk praktis untuk melaksanakan tugasnya
3)     Peserta dibina untuk bersikap dan berfikir secara ilmiah
4)     Terpupuknya kerja sama antar peserta
5)     Terhubungnya lembaga pendidikan dan masyarakat


1)      Memerlukan waktu yang lama
2)      Peserta menjadi kurang aktif
3)      Membutuhkan penataan ruang tersendiri


30.  SUMBANG SARAN

1)      Susana disiplin dan demokratis dapat tumbuh
2)      Anak-anak aktif untuk menyatakan pendapatnya
3)      Melatih siswa untuk berfikir dengan cepat dan tersusun logis
4)      Merangsang siswa untuk selalu berpendapat yang berhubungan dengan masalah uang diberikan oleh guru
5)      Terjadi persaingan yang sehat
6)      Meningkatkan partisipasi siwa dalam menerima pelajaran
7)      Siswa yang kurang aktif menapat bantuan dari temannya yang pandai atau dari guru

1)      Guru kurang memberi waktu kepada siswa untuk berfikir yang baik
2)      Anak yang kurang selalu ketinggalan
3)      Kadang-kadang pembicaraan hanya dimonopoli oleh anak yang pandai
4)      Guru hanya menampang pendapat-pendapat tidak pernah merumuskan kesimpulan

31.  SIMULASI

1)      Dapat menyenangkan siswa
2)      Menggalak guru untuk mengembangkan kreatifitas siswa
3)      Eksperimen berlangsung tanpa memerlukan lingkungan yang sebenarnya
4)      Mengurangi hal-hal yang verbalistik
5)      Menumbuhkan cara berfikir yang kritis


1)    Efektifitas dalam memajukan belajar siswa belum dapat dilaporkan oleh riset
2)      Terlalu mahal biayanya
3)      Banyak orang meragukan hasilnnya karena sering tidak diikutsertakan elemen-elemen penting
4)      Menghendaki pengelompokan yang fleksibel
5)      Menghendaki banyak imajinasi dari guru dan siswa


32.  MICROTEACHING


1)      Microteaching merupakan pengalaman laboratoris
2)      Microteaching dapat membantu dan menunjang pelaksanaan praktek keguruan
3)      Microteaching dapat mengurangi kesulitan pengajaran di kelas
4)      Microteaching memungkinkan ditingkatkannya pengawasan yang ketat dan evaluasi yang mantap, teliti, dan obyektif
5)      Dengan adanya feed back dalam microteaching yang beruupa knowledge of resulte dapat diberikan langsung secara mendalam
6)      Diharapkan mahasiswa mempunyai bekal yang lebih kuat, luas, dan mendalam


1)      Dapat departementalisasi atau ketrampilan mengajar dan bila tidak diteruskan dengan praktek mengajar secara menyeluruh
2)      Pengertian microteaching disalah tafsirkan dapat hanya menitik beratkan pada ketrampilan guru sebagai pengantar saja, bukan guru dalam arti luas
3)      Microteaching yang ideal memerlukan biaya yang banyak, peralatan mahal, dan tenaga ahli dalam bidang teknis maupun dalam bidang pendidikan pengajaran pada umumnya dan metodologi pengajaran pada khususnya
4)      Menuntut perencanaan, pengetahuan, dan pelaksanaan yang cermat, mendetail, logis, dan sistematis



DAFTAR PUSTAKA

Agus  Chandra. 2010. Ragam Metode Pembelajaran Interaktif. from http://agus.blogchandra.com/03 Desember 2010/
Nadhirin. 2008. Metode Pembelajaran Efektif . from http://nadhirin.blogspot.com/2008/08/metode-pembelajaran-efektif.html/ 03 Desember 2010/

Wijaya kusuma. 2008. Model-Model Pembelajaran. From http://wijayalabs.wordpress.com/2008/04/22/model-model-pembelajaran/ 03 Desember 2010

 











Tidak ada komentar:

Poskan Komentar